12 Jan 2021 12:30

Ridha terhadap Takdir

Oleh Syaikh Dr. ‘Abdullah bin Muhammad al-Muhaisini

Ridha (terhadap takdir) termasuk kedudukan yang tinggi dalam iman. Ia sangat baik bagi hati dan menyenangkan hati yang sedang berduka.

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘an hu, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

إن عظم الجزاء مع عظم البلاء، وإن الله إذا أحب قوما ابتلاهم، فمن رضي فله الرضى، ومن سخط فله السخط

“Sesungguhnya besarnya pahala sesuai dengan besarnya ujian; dan jika Allah mencintai suatu kaum, Dia akan menguji mereka; siapa yang ridha, maka baginya keridhaan (Allah); dan siapa yang murka, maka baginya kemurkaan (Allah).” (Shahih at-Tirmidzi: 2396; Shahih Ibnu Majjah: 4031)

Imam Ibnu Hibban rahimahullah berkata,

«من أعظـم المعـونة على تسلية الهم: الرضا بالقضاء ولقي الأخوان».

"Termasuk dari pertolongan terbesar untuk menghibur kesedihan adalah ridha terhadap takdir dan berjumpa dengan ikhwan (saudara-saudara semuslim yang saleh)." (Raudhatul ‘Uqala, hlm. 130)

Penerjemah: M. Febby Angga